Wednesday, September 23, 2009

bersyukurlah..

  beberapa hari lalu, lebih tepatnya pada hari raya ke -2 , gua ngeliat Seorg bpk yg renta,memakai bju koko, dan sandal jepit,brjalan dgn trtatih tatih,mendorong grobak utk mencari brg bekas utk dijual,kasian banget http://emo.huhiho.com

sayangnya ..gua ngga smepet buat nolongin itu bapak..guys..jujur kita lebih beruntung,,,kita masih bisa makan ampe bersisa-sisa,kita bisa punya baju lebih dari 10 pasang..kita masih kadang bahkan bisa beli cemilan..http://emo.huhiho.com


tidak gua pungkiri..emang sih,secara pribadi,kadang gua ngga  bisa punya Blackberyy..hahha..ato ngga bisa sekolah ke luar kota..tapi itulah ..gua dijari bua bersyukur..bersyukur atas apa yang gua punya,bersyukur gua masih nggak perlu segitu kerasnya berusaha..jujur ..gua nangis liatnya..  http://emo.huhiho.com ..gua ngebayangin kalo ortu gua yang disana gimana ya?harus berusaha pagi" dorong gerobak buat nyari barang bekas buat dijual..pasti sedih banget deh..

so guys..bersyukurlah..walo kita emang nggak bisa kayak orang-orang lain yang bisa keluar negeri dengan luar biasanya,kalo kita ngga bisa kayak orang lain yang bisa gonta ganti HP or barang elektronik..but kita kan masih bisa makan yg enak-enak kan?? http://emo.huhiho.com

so..bersyukurlah ..kolose 3 : 15b ..-dan bersyukurlah..- http://emo.huhiho.com


4 comments:

dj martha said...

yup... kita memang harus bersyukur.

saya juga pengalaman yg sama loh, cuma bedanya, yg saya lihat tiap sore tiap kali pulang kantor adalah seorang bapak yang mendorong papan, dan diatasnya ada anaknya (yg cacat, tidak punya kaki dan tangan) selalu anaknya pakai pakaian sekolah SD.

Tiap sore saya lihat bapak ini menarik papan yg diatasnya berbaring anaknya, sepanjang jl gatot subroto didorong papan tersebut.

Bapak dan anak ini pedagang koran dan majalah diseputaran jl gerbang pemuda senayan, iba dan terharu tiap kali lihat mereka pulang.

dengan seadanya yang bisa mereka lakukan untuk mendapatkan penghasilan dari menjual koran dan majalah, tapi sering sekali saya melihat mereka bercanda dan tertawa-tawa saat bercengkrama seolah tidak ada beban..... dan pemandangan itu yang sering buat hati miris, mereka tetap bersukacita didalam kekurangan mereka.. semantara mungkin kita yang berlebih tapi sering bersungut-sungut....

inilah hidup.... misteri...

l3Ny said...

iya ya kak..itulah..yang saya tangkep dari apa yang kakak critakan adalah ..mereka berusaha mensyukuri idup walo mereka tau idup mereka susah banget..bersyukur,,bersyukurlah..itu yang mungkin sudah mulai terlupakan ya kak??? hehehe,,smangat kak..mari berjuang...jia you...JBU kak..

ravimalekinth said...

Pengemis Indonesia juga bisa berpenghasilan 9 juta per bulan lho. Baca beritanya di sini: http://www.jawapos.co.id/metropolis/index.php?act=detail&nid=5373

l3Ny said...

@mikha : alamakk mik..hahaha...kalo nggak salah gua juga udh pernah denger crita ini..hahahah...dia bilang halal..nurut gu dia manfaatin kebaikan orang",ketulusan hati orang" buat kepentingannya sendiri,jadinya org" jadi mikir,kan kasian kalo yang idupnya emang mengemis.. betul-betul lah tuh orang.. hehehe..pantaslah kalo pemerintah kota DKI keluarin undang" melarang memberi uang kepada pengemis... :D